Ulasan | Ratu Merah oleh Philippa Gregory

Ulasan Ratu Merah oleh Philippa Gregory

Ketika saya membaca buku pertama dari seri Perang Sepupu ini, The White Queen, saya tidak bisa tidak memikirkan Margaret Beaufort sebagai sebuah paradoks. Saya menemukan diri saya terus-menerus mempertanyakan di mana rumah loyalitas Margaret benar-benar tinggal: Lancaster atau York. Meskipun dia dilahirkan di House of Lancaster, ketika Lancaster jatuh ke York dan Edward IV naik takhta, dia (bersama dengan sebagian besar sisa Lancastrian lainnya) muncul untuk menyerah dan akhirnya menyerah kepada Yorkis dan merendahkan diri dengan mencari bantuan di pengadilan baru mereka. Namun, sementara terlihat bersahabat dengan musuh-musuhnya sebelumnya, dia diam-diam mengulur waktu dan bekerja untuk memperkuat rumah baru yang muncul sendiri: Rumah Tudor.

Saya senang bahwa saya menunggu untuk membaca The White Queen sampai sekarang, jika tidak saya harus menunggu satu tahun penuh untuk membaca sekuel yang hebat ini dan memahami sudut pandang Margaret. Dia sering menjadi sumber frustrasi bagi “Ratu Putih”, Elizabeth Woodville, yang tidak pernah benar-benar memercayai Margaret sepenuhnya, bahkan ketika dia datang untuk melayani Elizabeth di pengadilan Yorkist. Sangat menarik untuk membaca The Red Queen segera setelah The White Queen dan mengisi kekosongan dari kisah Elizabeth, mendapatkan apa yang menjadi karakter karakter Margaret sebenarnya sementara Elizabeth berada dalam persembunyian dan merenungkan skema apa yang direncanakan oleh lawannya. Margaret sama sekali bukan karakter yang disukai, dan sikapnya yang lebih suci dari Anda berubah dari mengagumkan menjadi kisi-kisi pada bab 3, tetapi menurut sebagian besar kisah yang saya temui, karakterisasi ini cukup sejalan dengan kehidupan nyata Margaret Beaufort. Pada paruh kedua buku itu, saya mulai menghargai tekad besinya, meskipun mungkin memang sopan.

Di mana Elizabeth Woodville mengandalkan sihir airnya untuk mewujudkan keinginannya, Margaret mengandalkan kepercayaannya sendiri bahwa ia disukai oleh Tuhan di atas semua yang lain untuk melaksanakan kehendak-Nya (dan betapa nyamannya kehendak Margaret = kehendak Tuhan). Dia akan melakukan apa saja untuk melihat putranya Henry Tudor menjadi Raja Inggris; betapapun celaka tindakan itu, Margaret selalu menemukan cara untuk memaafkan tindakan yang perlu sebagai firman Allah. Seperti halnya White Queen, Gregory menggunakan ungkapan-ungkapan tertentu berulang kali di seluruh buku untuk mengebor keyakinan sang pahlawan wanita di rumah – Margaret bersikeras berulang-ulang untuk memastikan bahwa suatu hari ia akan memegang gelar wanita terhebat di negeri itu dan menandatangani namanya Margaret R. Meskipun pengulangan ini digunakan secara sengaja sebagai alat menulis, saya tidak berpikir itu menambah banyak buku selain untuk membuat saya tidak menyukai protagonis bahkan lebih dari yang sudah saya lakukan. Tetapi, ketidaksukaan saya pada Margaret tidak membuat saya tidak sepenuhnya menikmati buku itu, meskipun kadang-kadang saya menemukan diri saya mencari musuh-musuhnya. Sesuatu yang saya perhatikan dalam buku ini dan juga di White Queen adalah sudut pandang yang tidak konsisten. Bagi sebagian besar, semuanya diceritakan dari sudut pandang Margaret, tetapi dari waktu ke waktu seorang narator yang melihat semua hal secara anonim akan melangkah untuk menceritakan kisah-kisah yang secara fisik tidak hadir untuk disaksikan Margaret. Saya pikir ini berhasil untuk keuntungan buku ini. Perubahan perspektif itu tidak membingungkan a la Wolf Hall, dan jika seluruh buku ditulis sebagai orang pertama, akan ada banyak lubang menganga dalam cerita.

Saya pasti akan lebih suka menghabiskan sore dengan Elizabeth Woodville di atas Margaret Beaufort setiap hari, tetapi jika saya harus memilih salah satu dari mereka untuk memandu naik takhta saya, Margaret akan menjadi pilihan saya tanpa keraguan!

Ditulis pada Review | Komentar Dinonaktifkan pada Ulasan | Ratu Merah oleh Philippa Gregory