Kesalahan Umum dalam Peninjauan Buku

Kesalahan Umum dalam Peninjauan BukuSangat mudah untuk melihat mengapa kritik menulis menarik begitu banyak penulis, bercita-cita atau mapan, dan siswa sastra lainnya: ia menawarkan kesempatan untuk menyoroti kecintaan terhadap buku sambil memamerkan daging sendiri sebagai penulis dan pemikir. Komentar mendalam tentang kehidupan sastra dunia memasuki wacana publik 2.500 tahun yang lalu, dan memainkan peran vital yang vital dalam kesehatan seni dan masyarakat saat ini. Ini adalah pengejaran aspirasional yang mengagumkan yang mengaitkan pengulas dengan tradisi yang mengikuti jejak kembali ke Aristoteles.

Saya suka bahasa dan mengagumi siapa pun yang ingin menguasai seni linguistik. Ini adalah upaya yang menantang, mengejutkan, dan memuaskan, layak untuk teka-teki. Sastra mungkin elastis tanpa henti, tetapi kritik buku memiliki praktik dan parameter terbaik yang tidak kalah kuatnya untuk tidak tertulis. Itu adalah bentuk yang dapat dipelajari, keterampilan yang dapat ditingkatkan dan disempurnakan. Sebagai seorang penulis dan editor selama lebih dari 20 tahun, saya telah mencatat beberapa tics umum yang merusak tulisan kritis yang baik meskipun mereka menjamin saya hidup dengan melakukan sesuatu yang saya sukai.

Perlu dicatat bahwa keakraban saya dengan kesalahan ini dimulai dengan komitmen awal saya sendiri untuk melecehkan mereka. Pekerjaan nyata pertama saya adalah sebagai asisten editorial untuk bagian ulasan buku The Washington Post, Book World. Ini terjadi selama pertengahan hingga akhir 90-an, dan saya mendapat manfaat besar dari mendengarkan setiap hari dalam debat sastra dari sekelompok kutu buku yang brilian yang ditambatkan oleh dua editor kritikus yang telah memenangkan Hadiah Pulitzer karena kritik yang menonjol — Jonathan Yardley (1981, ketika dia di The Washington Star) dan Michael Dirda (1993), keduanya penulis sendiri. Pria dan wanita ini memberikan ulasan pada nama-nama terbesar dalam literatur tetapi tidak pernah takut untuk menyarankan perubahan yang diperlukan untuk memperbaiki karya. Mereka cukup murah hati untuk membiarkan saya mencoba tangan saya di pesawat dan mengarahkan kerja kritis awal saya sesuai.

Belakangan ini, kebijakan take-all-comers Internet telah mendorong epidemi terorisme sintaksis. Ada sedikit penjaga gerbang editorial, dan tampaknya banyak lulusan MFA yang pintar menyerap teori tetapi tidak pada mekanika. Ini juga merupakan kasus bahwa banyaknya salinan yang dimungkinkan oleh Internet membuat hampir mustahil bagi sebagian besar editor, bahkan yang sangat bagus, untuk menemukan waktu untuk mengalahkan salinan dengan benar dan memberikan umpan balik yang komprehensif. Ini memalukan, karena reputasi publikasi menderita ketika tulisan berkualitas rendah membuat halaman, dan berpotensi kritikus besar akhirnya mengumpulkan klip tengah karena tulisan mereka yang longgar tidak harus menyerap tahun-tahun pembuatan patung yang akan ditekankan oleh sistem lama.

Kami semua menyelipkan diri ke dalam kegaduhan karena kami peduli dengan bahasa dan telah pingsan dengan ungkapan-ungkapan indah sepanjang hidup kami. Yang berarti kita berada di halaman yang sama dalam menginginkan tulisan — siapa pun itu — bernyanyi. Tentu saja, membaca karya para kritikus hebat, dari Harold Bloom, Martin Amis, dan John Updike hingga Michiko Kakutani, Doris Lessing, dan Susan Sontag, akan membantu secara tak terukur. Tapi di sini saya menawarkan panduan saya sendiri untuk menghindari kesalahan yang paling umum (kami akan menyelamatkan pelanggaran tata bahasa yang merajalela untuk esai lain).
*

I. Klaim muluk

Klaim Muluk

Memulai ulasan dengan sentimen hiperbolik — saya telah melihat bukaan seperti, “Penulis X adalah seorang penulis yang tidak kurang dari merobek-robek jalinan waktu untuk memecahkan misteri besar kehidupan” – mungkin terdengar bagus, tapi apa sebenarnya berarti? Selain itu, ini sangat muluk untuk memprovokasi pembaca agar memikirkan daftar penulis yang sangat singkat yang dapat Anda ajukan klaim, daftar yang tidak termasuk Penulis X, yang baru saja menerbitkan novel keduanya. Jadi sebelum kalimat atau paragraf pertama selesai, pembaca sudah curiga dengan penilaian Anda. Turunkan klaim-klaim boros itu dan pastikan semuanya jelas dan dapat dipertahankan.

Aspek lain dari ini adalah luasnya pengetahuan. Jika Anda akan mendeklarasikan sesuatu yang terbaik tahun ini atau brilian di luar imajinasi, Anda sebaiknya membaca setiap novel lain yang dirilis tahun ini dan memiliki catatan yang membuktikan bahwa Anda adalah salah satu kritikus yang paling banyak dibaca di dunia. Kerendahan hati dan pengekangan bekerja demi keuntungan Anda. Yang sebaliknya membuat Anda terlihat bodoh.

II Kurang kejelasan

Banyak penulis, termasuk saya sendiri, kadang-kadang merasa bersalah atas penerbangan linguistik yang mewah yang secara sonik dan suku kata menakjubkan tetapi pada kenyataannya tidak berarti apa-apa sama sekali. Untuk menjadi dermawan, dorongan biasanya untuk menghibur pembaca dengan penggunaan bahasa yang mengejutkan dan indah, dan untuk itu: bravo. Agar tidak terlalu bermurah hati, ini merupakan upaya ego-didorong non-konsensual untuk memaksa pembaca untuk menonton Anda masturbasi kata-kata Anda di semua tempat. Dalam hal ini, kerjakan batasan-batasan itu!

Kata-kata kusut yang melekat terlalu sering mengaburkan makna dan menjebak pembaca untuk memindai kalimat tujuh kali hanya untuk memahami poin yang mungkin Anda coba buat. Untuk menilai karya tangan lezat Anda tanpa memihak setelah aliran inspirasi awal membutuhkan sikap berkomitmen terhadap omong kosong dan bujukan. Bendera merah yang penting adalah ketika Anda merasa bagian otak Anda menolak untuk memperhatikan kalimat atau frasa itu karena takut Anda mungkin harus mengubahnya. Dalam kasus tersebut, lakukan rekayasa ulang: tulis ulang ide Anda dalam prosa kelas tiga yang mudah dan kemudian kenakan sedikit dari sana.

III. AKU AKU AKU. Pengulangan dan redundansi

AKU AKU AKU. Pengulangan dan redundansi

Ini biasanya berasal dari dorongan hati Anda untuk memastikan pembaca dari https://www.maboswinvip.com/ tidak mungkin melewatkan titik wawasan luar biasa yang Anda buat. Sayangnya, apa yang sebenarnya ditunjukkan oleh pengulangan itu adalah rasa tidak aman Anda tentang argumen tersebut, sehingga meremehkan kepercayaan pembaca terhadap Anda. Dari sudut pandang pembaca, itu juga membuat frustrasi seperti dipaksa untuk menginjak air di tengah-tengah berenang yang bagus dan lancar.

Baca juga : Ulasan Buku The Subtle Art of Not Giving A F*ck

Sebuah paragraf yang mengedarkan gagasan yang sama melalui beberapa iterasi memiliki bau kertas kuliah yang membentang hingga mencapai batas halaman minimum. Di sisi positifnya, seringkali Anda tidak menyadari bahwa Anda mengucapkannya dengan sangat baik pertama kali. Potong sisanya dan gunakan real estat yang berharga untuk hal-hal lain. Kemungkinan lainnya adalah bahwa Anda tidak begitu yakin apa maksud Anda dan telah memutuskan untuk melemparkan beberapa pukulan acak alih-alih bekerja keras untuk mendaratkan satu pukulan keras. Sebaiknya lakukan delapan hitungan untuk mencobanya lagi.

Tulisan ini dipublikasikan di Info. Tandai permalink.